Cara Membuat Contact Form Profesional di Blogger

22:33
Cara Membuat Contact Form Profesional di Blogger

Salam Blogger, Kali ini saya akan share bagaimana Cara Membuat Contact Form Blogger Tampak Profesional. Dan saya juga akan memberikan cara bagaimana meletakkan Contact Form ini pada halaman statis Blog.

Fitur dari Contact Form ini :

1. Responsive
2. Tampak Profesional
3. CSS disain
4. Dengan integrasi icon huruf yang bagus
5. Tampilan tepat di tengah ( centre )

Langsung saja ikuti langkah langkah berikut ini :

1. Masuk ke akun Blogger Anda
2. Silahkan masuk ke menu Tata Letak ( layout )
3. Klik Add a Gadget ( tambah gadget )
4. Kemudian pilih More Gadget
5. Lalu pilih Contact Form

Lihat gambar dibawah ini

Cara Membuat Contact Form Profesional di Blogger

6. Kemudian masuk ke Dashboard >> Template >> Edit HTML
7. Cari kode ]]></b:skin>
8. Letakkan kode di bawah ini diatas kode ]]></b:skin>


div#ContactForm1 {
    display: none !important;
}


9. Cari kode <head> letakkan kode dibawah ini dibawah kode <head>


<link href='http://netdna.bootstrapcdn.com/font-awesome/4.4.0/css/font-awesome.css' rel='stylesheet'/>


10. Save template


Cara Menambahkan Contact Form Pada halaman status Blog

1. Silahkan masuk ke Dashboard  >> Laman >> Laman Baru

Lihat gambar dibawah ini

Cara Membuat Contact Form Profesional di Blogger

2. Pada halaman berikan judul Contact US atau Kontak Saya
3. Copy pastekan kode dibawah ini kedalam kotak HTML yang tersedia


<style>
/****** Contact Form Designed by usmankurniawan ******/
div#twist_blogger_cntct_form {
    padding: 50px 0px;
    border-radius: 2px;
    color: #1D1D1D;
    font-size: 15px;
    font-weight: bold;
    background-color: #404040;
    font-family: sans-serif;
}
div#twist_blogger_cntct_form .wrap-me {
    margin: 0 auto;
    display: block;
    padding: 30px 20px;
    background-color: #F3F3F3;
    max-width: 440px;
    width: 100% !important;
    border-top: 65px solid #FF0000;
    box-sizing: border-box;
}
div#twist_blogger_cntct_form .wrap-me:before {
    content: '\f0e0';
    position: absolute;
    font-family: FontAwesome;
    font-weight: normal;
    margin-top: -88px;
    margin-left: -23px;
    left: 50%;
    display: inline-block;
    font-size: 28px;
    width: 53px;
    height: 53px;
    border-radius: 50px;
    text-align: center;
    color: #FFFFFF;
    box-sizing: border-box;
    border: 2px solid #FFFFFF;
    line-height: 49px;
}
input#ContactForm1_contact-form-name, #ContactForm1_contact-form-email, #ContactForm1_contact-form-email:hover, #ContactForm1_contact-form-email:active {
    padding: 5px;
    margin-top: 4px !important;
    box-shadow: none!Important;
    max-width: 300px;
    width: 100%;
    border: 1px solid #D2D2D2;
    line-height: 1em;
    min-height: 31px;
    background: #FEFEFE;
    font-family: sans-serif;
 margin-bottom: 15px;
}
.contact-form-email-message, .contact-form-email-message:active, .contact-form-email-message:hover {
    padding: 5px;
    margin-top: 4px !important;
    box-shadow: none!Important;
    max-width: 400px;
    width: 100%;
    border: 1px solid #D2D2D2;
    line-height: 1em;
    min-height: 80px;
    background: #FEFEFE;
    font-family: sans-serif;
    margin-bottom: 10px;
}
/***** Focus *****/
#ContactForm1_contact-form-name:focus, #ContactForm1_contact-form-email:focus, #ContactForm1_contact-form-email-message:focus {
    outline: none;
    background: #FFFFFF !important;
    color: #444;
    border-color: rgb(236, 235, 235) !important;
    box-shadow: 0 0 5px rgba(241, 241, 241, 0.7) !important;
    transition: all 0.3s ease-in-out !important;
}
/**** Submit button style ****/
.contact-form-button-submit:hover {
    color: #FFFFFF;
    background: #0083FF !important;
}
.contact-form-button-submit {
    background: #19B3EA;
    display: table;
    font-size: 17px;
    margin: 0 !important;
    border-radius: 0 !important;
    max-width: 100%;
    width: 100%;
    min-width: 100%;
    height: 32px;
    letter-spacing: 0.5px;
    font-family: sans-serif;
    font-weight: normal;
    cursor: pointer;
    outline: none!important;
    color: #FFFFFF;
    border: 1px solid #fff !important;
    text-align: center;
    padding: 0px 0px 0px 15px;
    text-transform: capitalize;
    transition: all 300ms ease-in-out;
    -webkit-transition: all 300ms ease-in-out;
    -moz-transition: all 300ms ease-in-out;
}
/**** Submit button on Focus ****/
.contact-form-button-submit:focus, .contact-form-button-submit.focus {
  border-color: #FFFFFF;
  box-shadow: none !important;
}
/**** Error message ****/
.contact-form-error-message-with-border .contact-form-success-message {
  background: #f9edbe;
  border: 1px solid #f0c36d;
  bottom: 0;
  box-shadow: 0 2px 4px rgba(0,0,0,.2);
  color: #666;
  font-size: 12px;
  font-weight: bold;
  padding-bottom: 10px;
  line-height: 19px;
  margin-left: 0;
  opacity: 1;
  position: static;
  text-align: center;
}
/**** Submit Button On Success Message ****/
.contact-form-button-submit.disabled, .contact-form-button-submit.disabled:hover, .contact-form-button-submit.disabled:active {
    opacity: 0.9;
}
/****** Success Message *****/
.contact-form-error-message-with-border {
    background: #000000;
    border: 1px solid #5A5A5A;
    bottom: 0;
    box-shadow: none;
    color: #FDFDFD;
    font-size: 15px;
    font-weight: normal;
    line-height: 35px;
    margin-left: 0;
    opacity: 1;
    position: static;
    text-align: center;
    height: 35px;
    margin-top: 45px;
}
.contact-form-cross {
    height: 14px;
    margin: 5px;
    vertical-align: -8.5%;
    float: right;
    width: 14px;
    border-radius: 50px;
    border: 0 !important;
    cursor: pointer;
}
.contact-form-success-message-with-border {
    font-weight: normal;
    background-color: #000;
    border: 1px solid #FFF;
color: #FFF;
    line-height: 35px;
    margin-left: 0;
    font-size: 13px;
    opacity: 1;
    position: static;
    text-align: center;
    height: 35px;
    margin-top: 45px;
}
/* Extra Stuff */
div#twist_blogger_cntct_form span.name-bg {
    background-color: #E8F2FF;
 }
div#twist_blogger_cntct_form span.email-bg {
    background-color: #FFE8E8;
}
div#twist_blogger_cntct_form span.name-bg, div#twist_blogger_cntct_form span.email-bg {
    display: inline-block;
    max-width: 300px;
    line-height: 21px;
    width: 100%;
    color: #696969;
    padding: 3px 5px;
    margin: 0px 0px 4px;
    box-sizing: border-box;
 height: 30px;
    border: 1px solid #E4E0E0;
    padding-left: 39px;
}
div#twist_blogger_cntct_form span.name-bg:before {
    content: '\f007';
    background-color: #60A2FF;
 }
div#twist_blogger_cntct_form span.email-bg:before {
    content: '\f1fa ';
    background-color: #FF530B;
}
div#twist_blogger_cntct_form span.name-bg:before, div#twist_blogger_cntct_form span.email-bg:before, div#twist_blogger_cntct_form span.message-bg:before {
    font-family: FontAwesome;
    text-align: center;
    margin: -4px 0 0px 0px;
    font-weight: normal;
    padding: 0;
    line-height: 27px;
    width: 28px;
    height: 28px;
    display: table;
    position: absolute;
    margin-left: -40px !important;
    border: 1px solid rgba(0, 0, 0, 0.1);
    border-right: 0 !important;
    color: #FFFFFF;
}
div#twist_blogger_cntct_form span.message-bg {
    background-color: #EBFFE8;
display: inline-block;
    max-width: 400px;
    line-height: 21px;
    width: 100%;
    color: #696969;
    padding: 3px 5px;
    box-sizing: border-box;
    height: 30px;
    border: 1px solid #E4E0E0;
    padding-left: 39px;
    margin: 0px 0px 4px;
}
div#twist_blogger_cntct_form span.message-bg:before {
    content: '\f0e0';
    background-color: #20CC00;
}
div#twist_blogger_cntct_form span.send-bg {
    height: 32px;
    display: inline-block;
    float: left;
    max-width: 45%;
    width: 100%;
    margin-top: 15px;
    transition: all 0.4s ease-in-out !important;
}
div#twist_blogger_cntct_form span.send-bg:before {
    content: '\f1d8';
 }
div#twist_blogger_cntct_form span.send-bg:before, div#twist_blogger_cntct_form span.clear-bg:before {
    font-family: FontAwesome;
text-align: center;
    font-weight: normal;
    margin: 0;
    background-color: #000;
    padding: 0;
    line-height: 27px;
    width: 30px;
    height: 30px;
    display: inline-block;
    position: absolute;
    border: 1px solid #fff;
    border-right: 0 !important;
    color: #FFFFFF;
}
div#twist_blogger_cntct_form span.clear-bg {
    display: inline-block;
    float: right;
    margin-top: 15px;
    max-width: 45%;
    width: 100%;
}
div#twist_blogger_cntct_form span.clear-bg:before {
    content: '\f021';
 }

input.contact-form-button.contact-form-button-submit.clear-button:hover {
    background-color: #E83434 !important;
}
div#twist_blogger_cntct_form .clear-button {
    color: #FFFFFF;
 border: 1px solid #FFF !important;
    background-color: #FF2C2C;
    float: right;
    display: table;
    height: 32px;
}
.sidebar, #footer-wrapper, #blog-pager, h2.post-title, .comments {
display: none !important;
}
</style>

<div id="twist_blogger_cntct_form">
<div class="wrap-me">
<form name="contact-form">
<span class='name-bg'>Your Name</span><br />
<input class="contact-form-name" id="ContactForm1_contact-form-name" name="name" placeholder="Enter your name here..." size="30" type="text" value="" /><br />
<br />
<span class='email-bg'>Your Email*</span><br />
<input class="contact-form-email" id="ContactForm1_contact-form-email" name="email" placeholder="Enter your email here..." size="30" type="text" value="" /><br />
<br />
<span class='message-bg'>Your Message*</span><br />
<textarea class="contact-form-email-message" cols="25" id="ContactForm1_contact-form-email-message" name="email-message" placeholder="Write your message here..." rows="5"></textarea><br />
<span class='send-bg'><input class="contact-form-button contact-form-button-submit" id="ContactForm1_contact-form-submit" type="button" value="Send" /></span>
<span class='clear-bg'><input class='contact-form-button contact-form-button-submit clear-button' type='reset' value='Clear'/></span>
<br />
<div style="max-width: 100%; text-align: center; width: 100%;">
<div class="contact-form-error-message" id="ContactForm1_contact-form-error-message">
</div>
<div class="contact-form-success-message" id="ContactForm1_contact-form-success-message">
</div>
</div>
</form>
<br />
</div>
</div>


4. Lalu Simpan dan selesai...

Jika masih kurang pahan cara membuat CONTACT FORM muncul pada halaman statis, silahkan Sobat baca selengkapnya   disini

Untuk melihat hasilnya silahkan  tekan view ... Semoga Bermanfaat
 

Cara Melindungi Blog WordPress Dari Serangan Brute Force

08:59
Cara Melindungi Blog WordPress Dari Serangan Brute Force

Salam Blogger, Kali ini bloggingpasuruan share mengenai “Cara Melindungi Blog WordPress Dari Serangan Brute Force” artikel kali ini memang bukan ber-platform blogger tapi setidaknya saya juga ingin berbagi untuk sobat yang menggunakan Blog ber-plaform Wordpress. Ada beberapa orang iseng di luar sana yang akan mencoba untuk hack blog Anda. Salah satu jenis yang paling umum dari serangan hack adalah Brute Force Attack, di mana seorang hacker menjalankan script dan mencoba untuk login akun Anda dengan menggunakan kombinasi yang berbeda dari username dan password.

Siapa pun yang melakukan ini mencoba untuk log-in ke blog kita menggunakan nama pengguna yang berbeda seperti "admin", "administrator", "tutorial seo dan blogge tips". Karena tingginya jumlah permintaan HTTP ke server, RTB turun.

Jadi setiap kali saya atau pengunjung yang mencoba mengakses blog, kesalahan ini akan ditampilkan - "Internal Server Error". Situs yang lain di server ini juga menunjukkan kesalahan yang sama.

Namun, kita juga bisa menghentikan serangan dengan menghubungi penyedia hosting. Tapi Dalam posting ini, saya akan berbagi bagaimana melindungi blog WordPress Anda dari serangan brute force.

Sebelum pindah ke tips, saya ingin memberitahu Anda apa sebenarnya Brute Force Attack itu.

Apa Brute Force Attack?

Serangan Brute Force adalah serangan di mana hacker akan melakukan beberapa trik seperti melakukan manipulasi nama direktori, username, password dan alamat IP untuk mendapatkan akses ke data pribadi atau File.

Autobots atau software yang digunakan oleh hacker untuk menghasilkan sejumlah besar tebakan terus menerus agar mendapatkan data yang diinginkan.

Serangan ini di blog WordPress terutama menargetkan file wp-login.php untuk mendapatkan akses ke blog. Dengan mencoba username dan password yang berbeda lagi dan lagi sampai mendapat apa yang dimaui oleh hacker.

Sekarang mari kita lihat bagaimana untuk mencegah serangan ini di blog WordPress Anda.



1. Hindari Username ( yang umum digunakan ) dan Gunakan Password sulit ditebak.


Pada awalnya saya akan merekomendasikan Anda untuk mengubah default nama pengguna WordPress Anda. Jangan menggunakan nama pengguna seperti "admin", "administrator" atau nama situs Anda. Username ini mudah ditebak. Ketika blog sobat  diserang, hacker akan menggunakan username yang umum digunakan ( seperti yang saya jelaskan diatas ) serta password yang mudah ditebak.


Cara Melindungi Blog WordPress Dari Serangan Brute Force


Jadi menghindari "mudah ditebak" jenis nama pengguna. Menetapkan nama pengguna yang benar-benar acak atau sulit ditebak.

Pada saat yang sama, Anda harus memastikan bahwa Anda menggunakan sandi yang kuat. Sandi yang kuat mengandung 8 + karakter, tidak ada kata-kata kamus, huruf besar & huruf kecil, angka, simbol (misalnya! @ # $) dan sebagainya.


2. Gunakan JetPack Brute Force Attack Perlindungan


JetPack adalah Plugin WordPress yang ampuh dengan banyak fitur. Baru-baru ini  Jetpack telah memperkenalkan fitur baru yang disebut 'Protect'. Ini membantu Anda untuk mengamankan situs WordPress Anda dari usaha login berbahaya yang tidak diinginkan. Itu berarti blog Anda akan dilindungi dari serangan brute force.

Yang perlu Anda lakukan adalah, menginstal plugin dari sini. Setelah Anda diaktifkan plugin, 'Protect' pilihan akan diaktifkan secara otomatis. Namun, Anda dapat memeriksa apakah opsi Protect diaktifkan atau tidak dengan pergi ke WordPress Dashboard> Jetpack> Pengaturan. Anda juga dapat daftar putih alamat IP mencegah dari yang diblokir oleh Jetpack. Cukup klik pada 'Configure' dari 'Protect' pilihan.



Cara Melindungi Blog WordPress Dari Serangan Brute Force


3. Gunakan CloudFlare CDN


CloudFlare adalah layanan CDN gratis. Anda dapat menggunakannya untuk mempercepat situs Anda dan membuatnya lebih aman. CloudFlare menangani semua Serangan Brute Force pada blog WordPress. Sayangnya, " Basic Protection Level " dalam pengaturan CloudFlare ditetapkan untuk 'Low' pada saat serangan brute force.


Cara Melindungi Blog WordPress Dari Serangan Brute Force



Biasanya, pilihan 'Medium' dan 'High' adalah yang terbaik. Tapi jika Anda diserang cukup pilih opsi "I am under attack! ". Ini akan bekerja dalam waktu singkat.

Jika Anda menggunakan CloudFlare di blog Anda, Silahkan mengkonfigurasi pengaturan keamanan sekarang. Jika Anda tidak, mungkin resikonya fatal untuk blog sobat.

Baca Cara Setup Gratis ClouldFlare CDN untuk WordPress.


4. Gunakan Batas waktu untuk upaya Login '

Jika Anda menggunakan plugin Jetpack, Anda tidak perlu menginstal plugin ini.

Plugin ini belum diperbarui dalam lebih dari 2 tahun, tapi masih bekerja dengan versi terbaru WordPress. Plugin ini membatasi jumlah login yang mencoba mungkin baik melalui login normal serta menggunakan cookie auth.

Berikut adalah plugin yang halaman pilihan.

Cara Melindungi Blog WordPress Dari Serangan Brute Force


Plugin ini akan membatasi jumlah usaha coba lagi ketika masuk (untuk setiap IP). Pengguna akan dibatasi dalam upanya  untuk mencoba login beberapa kali. Jadi jika blog WordPress Anda diserang Anda dapat memblokir menyerang IP dari mencoba untuk login lagi dan lagi atau beberapa kali.


5. Hide WordPress Halaman Login


Tindakan ini sedikit berisiko. Lakukan hal ini jika Anda tahu apa yang Anda lakukan. Anda dapat menyembunyikan file wp-login.php Anda. Sehingga para penyerang tidak akan dapat menemukan halaman tersebut untuk diserang.

Untuk melakukan itu, Anda akan memerlukan Plugin bernama Secure Hidden Login. Plugin ini akan menyembunyikan halaman login dan Anda dapat login ke situs Anda menggunakan kombinasi tombol atau tombol khusus.


Cara Melindungi Blog WordPress Dari Serangan Brute Force


Anda benar-benar dapat menyembunyikan halaman login dan pilihan lainnya. Anda juga dapat memilih dari daftar simbol untuk menunjukkan di blog Anda.

Bila Anda klik pada simbol itu, Anda akan melihat opsi login. Jika tidak, Anda tidak akan pernah bisa login. Saya pikir aman untuk memilih menyembunyikan dan menetapkan Kombinasi Kunci untuk login ke blog Anda.

Centang kotak "Block wp-login.php" untuk menyembunyikan halaman wp-login.php. Pastikan file .htaccess memiliki izin yang benar.

Dan jangan lupa untuk menonaktifkan pilihan ini sebelum menghapus instalasi plugin.

Ini adalah beberapa langkah yang dapat diambil untuk mengamankan blog WordPress Anda dari serangan. Namun, jika blog WordPress Anda berada di bawah serangan Brute Force Attack profesional, berikut ini yang dapat Anda lakukan :

1. Segera hubungi Penyedia Hosting Anda. Mereka dapat membantu untuk menyelamatkan Blog Anda.

2. Jika Anda menggunakan CloudFlare, mengubah Tingkat Perlindungan untuk " I am under attack! "

Berharap posting ini membantu Anda untuk melindungi blog WordPress Anda dari serangan brute force. Jika artikel ini berguna jangan lupa untuk berbagi posting di Facebook, Twitter dan Google Plus.

Semoga bermanfaat…..

Cara Melacak Pencuri Artikel Blog Anda

07:47

Cara Melacak Pencuri Artikel Blog Anda


Jika Anda seorang blogging kemungkinan bahwa Anda menghadapi scrapping konten setidaknya sekali. Ini menjadi bagian dari web. Siapapun dapat menyalin konten Anda dan mempublikasikannya ke blog mereka tanpa izin pemiliknya.

Meskipun Anda tidak bisa menghentikan seseorang dari copas artikel Blog Anda, tapi itu tanggung jawab Anda untuk mengetahui siapa yang menyalin konten Anda dan melindunginya.

Masalah utama dari pencurian artikel atau copas yang dilakukan oleh Si pencuri artikel bisa mengurangi kredibilitas konten asli Si pencuri itu sendiri. dan Si pencuri konten  mungkin mendapatkan menghukum oleh Google untuk masalah duplikat konten. Jadi selalu memeriksa siapa yang menyalin konten Anda, semestinya rutin dilakukan.

Dalam posting ini, saya akan berbagi 7 alat bantu gratis untuk memeriksa duplikat konten. Alat-alat ini membantu Anda untuk memeriksa keaslian posting tamu atau jika seseorang meng-copy paste artikel yang ada.



1. Google Search

Menggunakan Google Search adalah cara termudah untuk menemukan siapa yang telah mencuri konten Anda. Yang perlu Anda lakukan adalah, copy frase unik posting blog Anda dan melakukan pencarian Google dengan tanda kutip ganda contoh( "Top 7 High Paying Google Adsense Alternatives for Blogger " ). Dan ia akan menampilkan semua isi yang mengandung frase.

Cara Melacak Pencuri Artikel Blog Anda



2. Copyscape

Copyscape adalah alat plagiarisme checker paling populer. Hal ini memungkinkan Anda mencari salinan konten Anda di web. Cukup masukkan URL posting blog Anda untuk mengetahui apakah ada duplikat konten di internet. Anda dapat memeriksa beberapa isi setiap hari secara gratis. Jika Anda perlu memeriksa banyak konten, tentunya ada sedikit biaya, Sobat diharuskan menggunakan akun premium Copyscape.

Cara Melacak Pencuri Artikel Blog Anda


3. Grammarly

Grammarly adalah checker all-in-one plagiarisme. Ini akan membandingkan teks Anda ke lebih dari 8 miliar halaman web. Ini juga akan memeriksa lebih dari 250 jenis dari kesalahan tata bahasa. Jika Anda seorang blogger atau penulis lepas, saya sarankan Anda untuk menggunakan alat ini untuk membuat tulisan Anda lebih baik. Ini juga memiliki ekstensi keren.

Cara Melacak Pencuri Artikel Blog Anda


4. DupliChecker

DupliChecker adalah favorit pribadi saya. Ini adalah software pendeteksi plagiarisme gratis memungkinkan Anda untuk melakukan 50 pencarian per hari jika Anda seorang anggota terdaftar. Ini sangat mudah digunakan.

Cukup masukkan teks konten Anda (Max. 1500 kata) atau meng-upload Docx / File teks dari konten Anda dan kemudian tekan pencarian. Dan Anda akan mendapatkan laporan analisis dalam satu detik.

Cara Melacak Pencuri Artikel Blog Anda


5. Plagiarism

Plagiarisma memungkinkan Anda untuk memeriksa duplikat konten dengan memasukkan teks atau URL. Mendukung 190 + bahasa.

Untuk memeriksa duplikat konten, memasukkan teks ke dalam kotak teks atau URL ke dalam bentuk dan klik pada 'Periksa' tombol. Ini akan menunjukkan konten asli pada warna kuning dan duplikat pada warna abu-abu. Ini juga menawarkan perangkat lunak desktop.

Cara Melacak Pencuri Artikel Blog Anda


6. Article Checker

Article Checker adalah duplikat alat checker konten gratis. Anda dapat memindai halaman web Anda untuk mencari tahu siapa disalin konten Anda. Ini menawarkan teks dan URL pemeriksaan. Hanya memasukkan teks atau URL dan tekan 'Bandingkan' tombol.

Cara Melacak Pencuri Artikel Blog Anda


7. Google Webmaster Tools

Google Webmaster Tools sebenarnya bukan alat checker duplikat konten. Tetapi dapat membantu Anda untuk menemukan situs peninju konten. Hanya pergi ke situs Anda pada alat Webmaster dan klik pada Cari Lalu Lintas> Link ke Situs Anda. Periksa “ Link mana yang paling banyak dikunjungi ' lihat daftar.

Jika ada situs yang menghubungkan banyak situs Anda dan bukan jaringan sosial atau situs bookmarking, maka mungkin saja sebuah situs scraper konten. Silahkan cek ke situs tersebut dan periksa apakah itu mencuri konten Anda ?

Cara Melacak Pencuri Artikel Blog Anda



Dapatkan Alarm Email Ketika Seseorang telah mencuri Konten Anda

Alat di atas membantu Anda untuk memeriksa tulisan yang sudah diterbitkan, tetapi bagaimana dengan posting yang Anda mempublikasikan sekarang?

Seseorang mungkin menyalin tulisan terbaru Anda. Cara terbaik untuk mendapatkan pemberitahuan ketika seseorang menerbitkan posting ( copas artikerl Anda ), melalui Google Alerts.

Google Alerts adalah layanan pemberitahuan e-mail yang akan mengirim email ke Anda ketika menemukan sesuatu di web yang cocok dengan kata kunci atau frase. Hanya memilih frase unik dari posting blog Anda atau judul posting dan membuat Alerts Google. Anda dapat menggunakan tanda kutip ganda untuk mendapatkan perbandingan yang tepat. Google akan mengirimkan email Anda segera setelah mendapat kemiripan kalimat di tempat lain di web.

Cara Melacak Pencuri Artikel Blog Anda

Semoga bermanfaat…


5 Cara Mendapatkan Penghasilan Tanpa Google Adsense

05:37

Ketika saya mulai blogging, Adsense adalah satu-satunya cara yang dikenal monetisasi blog saya. Waktu itu tidak begitu sulit untuk mendapatkan persetujuan dari Google  Adsense, tidak seperti sekarang. Saya bisa mendapatkan persetujuan Adsense dengan situs subdomain.

Kemudian saya pindah ke host blog WordPress dan mulai blogging lebih serius. Segera saya menyadari bahwa Adsense tidak menghasilkan banyak penghasilan bagi saya. Saya mulai mencari cara monetisasi lain untuk blog saya.

Adsense masih menjadi jaringan iklan terbaik untuk blogger. Tapi itu akan berlebihan untuk mempertimbangkannya sebagai satu-satunya cara untuk memdapatkan uang dari blogging. Ada pepatah bahwa "Jangan menaruh semua telur Anda dalam satu keranjang". Itu berarti tidak bergantung pada satu sumber. Bagaimana jika akun Adsense Anda di banned ???.

Jadi jika Anda tidak mendapatkan persetujuan Adsense atau Anda kena banned atau Adsense tidak bekerja untuk Anda, baca terus. Dalam posting ini, saya akan berbagi 5 cara untuk memdapatkan uang tanpa Adsense.


1. ( Affiliate Marketing ) Pemasaran Afiliasi. Ini tidak sesulit kedengarannya.


Afiliasi pemasaran adalah proses mendapatkan komisi dengan menjual produk orang lain. Idenya adalah bahwa Anda memilih produk yang Anda sukai dan Anda mulai mempromosikan produk di blog Anda. Ketika seseorang membeli produk melalui link afiliasi Anda, Anda akan mendapatkan komisi.

Ketika datang untuk mendapatkan keberhasilan dalam pemasaran afiliasi, Anda mungkin harus berpikir bahwa Anda harus melakukan pemasaran PPC atau harus membangun sebuah daftar Email besar. Tapi Anda tidak perlu jika Anda memiliki blog dengan pembaca yang banyak. Hanya memilih produk yang tepat dan mempromosikan nya di blog Anda.

Afiliasi pemasaran membutuhkan waktu ( ingat tidak instant ). Jika seseorang memberitahu Anda bahwa dia akan membuat Anda multi-jutawan dalam semalam, dia jelas berbohong pada Anda. Ada banyak program yang mengklaim untuk membuat Anda menjadi multi-jutawan dan meminta Anda untuk membeli produk mereka. Sebagian besar kasus, mereka adalah penipuan. Untuk mendapatkan kesuksesan dalam pemasaran afiliasi, Anda perlu bekerja keras.

Jika Anda tertarik dalam Pemasaran Afiliasi, Anda dapat men-download ebook saya "11 Cara Membuat Anda Sale Pertama Afiliasidari Blog Anda".


5 Cara Mendapatkan Penghasilan Tanpa Google Adsense

ShareASale adalah Jaringan Afiliasi yang digunakan oleh ribuan blogger.


2. Cobalah alternatif. Adsense tidak satu-satunya program di luar sana.

Sejujurnya, tidak ada alternatif Adsense nyata. Dengan kualitas iklan, tingkat CTR tertinggi dan recurring income, Google Adsense adalah jaringan iklan terbaik.

Tapi yang pasti Adsense bukanlah satu-satunya jaringan periklanan untuk blogger. Ada beberapa alternatif di luar sana. Anda bisa mendapatkan beberapa pendapatan yang layak dengan menggunakan jaringan tersebut. Berikut adalah daftar dari beberapa alternatif Adsense membayar tinggi.

BidVertiser
Infolinks
Viglink
Adversal

Saya akan menyarankan Anda untuk melakukan beberapa percobaan untuk mencari tahu seberapa efektifnya adsense alternatif untuk Anda. Karena apa yang bekerja untuk saya, mungkin tidak bekerja untuk Anda dan apa yang bekerja untuk Anda, mungkin tidak bekerja untuk saya.

5 Cara Mendapatkan Penghasilan Tanpa Google Adsense


RevenueHitsadalah salah satu alternatif terbaik Adsense di luar sana.


3. Iklan Direct ( iklan langsung ). Bypass iklan pihak ketiga


Iklan langsung adalah cara yang mengagumkan untuk menguangkan blog Anda. Hal terbaik tentang iklan langsung, Anda akan memotong pihak ketiga keluar. Dan Anda akan mendapatkan kontrol penuh dari iklan Anda seperti di mana dan bagaimana iklan akan ditampilkan.

Tetapi jika Anda baru saja membuat sebuah blog WordPress baru, adverting langsung tidak akan dapat langsung ditampilkan/publikasikan. Anda harus menghasilkan jumlah yang layak lalu lintas ke blog Anda untuk menarik pengiklan.

Berikut adalah beberapa tips untuk mendapatkan iklan langsung.

1. Membuat halaman sebuah 'Beriklan' dengan informasi seperti statistik Blog, profil Pemirsa, Pilihan Periklanan dll Anda dapat memeriksa halaman iklan kami untuk mendapatkan beberapa ide.
2. Menggunakan plugin Penerbit OIO untuk mengelola iklan Anda.
3. Kunjungi blog lain yang berkaitan dengan niche Anda dan memeriksa yang beriklan di blog-blog. Cobalah untuk kontak dengan orang-orang pengiklan.
4. Bergabung dengan forum seperti DigitalPoint untuk menemukan pengiklan.

5 Cara Mendapatkan Penghasilan Tanpa Google Adsense

Plugin OIOpublisher membantu Anda untuk memaksimalkan pendapatan Anda dan membuat Anda tetap dalam kendali penuh dari ruang iklan Anda.


4. Menulis Ulasan sponsor & Sponsored Posts. Tapi jangan menjual link.


Pemilik produk atau penyedia layanan membayar blogger untuk menulis tentang mereka. Ini bisa menjadi review disponsori atau posting disponsori.

Dalam ulasan yang disponsori, pemilik produk akan meminta Anda untuk menulis review dari produk mereka. Posting disponsori adalah tentang penerbitan posting dibayar tentang produk / jasa. Ini dapat ditulis oleh Anda atau oleh pemasang iklan.

Tidak ada salahnya posting penerbitan disponsori atau ulasan disponsori jika Anda melakukannya dengan benar. Bahkan, dapat menghasilkan sejumlah uang untuk Anda.

Tapi Anda harus berhati-hati tentang posting yang disponsori. Berikut adalah beberapa hal yang perlu Anda pertimbangkan sebelum menulis ulasan / posting disponsori.

- Pos harus berkaitan dengan niche Anda.
- Jangan pernah menerima kasino atau situs perjudian.
- Tambahkan "nofollow" tag untuk link advertiser.
- Tulis secara tulisan untuk menarik pengiklan lain.

5 Cara Mendapatkan Penghasilan Tanpa Google Adsense



SponsoredReviews.comadalah blog layanan pos yang menghubungkan pengiklan dengan blogger.


5. Menjual Produk atau Jasa. Jangan hanya mengandalkan pendapatan adverting dan afiliasi.


Sebuah blog dengan lalu lintas yang ditargetkan dapat menghasilkan jumlah yang layak uang dengan menjual produk atau jasa.

Sebuah jajak pendapat pada Problogger menemukan bahwa 44% dari blogger menjual produk mereka sendiri atau jasa. Jika Anda memiliki jumlah yang layak pembaca di blog Anda, Anda dapat menawarkan produk atau jasa untuk pembaca Anda.

Produk atau layanan Anda akan menjual harus terkait dengan topik blog Anda. Berikut adalah beberapa contoh produk atau jasa yang Anda dapat jual.

- eBook
- keanggotaan Situs
- kursus
- perangkat lunak
- Web Desain / Pengembangan
- Layanan SEO
- Pelatihan Jasa dll

5 Cara Mendapatkan Penghasilan Tanpa Google Adsense
E-junkiemembantu blogger untuk menjual produk secara online.


Buat  Anda

Apa yang saya tulis di atas adalah beberapa cara terbaik untuk membuat uang tanpa Adsense.

Semua cara di atas mungkin tidak bekerja untuk Anda di satu tempat. Anda harus mencari tahu apa yang terbaik untuk Anda. Afiliasi pemasaran bekerja terbaik bagi saya. Tapi mungkin tidak bagi Anda. Namun kuncinya semua pada kerja keras Anda..

Semoga Bermanfaat…

Trik Saya Mendapatkan Ratusan Blog Zombie tanpa Ribet

22:32
Apa itu blog zombie ?, Saya sendiri sebenarnya baru mengenal istilah blog zombie kurang lebih 2 bulan yang lalu, berawal tidak sengaja saya membaca beberapa artikel di salah satu forum yang kebetulan sedang membahas mengenai blog zombie, karena penasaran dan kurang paham, saya putuskan untuk mencari beberapa referensi tambahan, pada akhirnya saya berhasil mendapatkan jawaban mengenai apa